Wednesday, August 26, 2009

Bangkai di kaki demokrasi pseudo

Ini bukan cerita politik negara, bukanlah cerita tentang KMM ataupun Malayan Union. Tetapi cerita tentang kekalutan siasah dalam industri seni yang suka bermegah.

Seni telah dijadikan platform oleh manusia rawan sebagai perjuangan dengan bernuansakan baju yang serupa dengan aktivis barat. Kononnya melambangkan golongan mereka ini mangsa kepada pelahap kuasa.

Pandanganku jatuh pada asap tebal, berjujuk merangkak di bumi gersang melakarkan keangkuhan dan ketololan serta kemunafikan para pertualang SENI!

Apakah demokrasi yang kami junjung kini telah diliwat, dirogol atau diperkosa demi kekuasaan untuk kemegahan sementara?

Aku manusia kecil.
Namun suaraku tidak kecil.
Cuma sering diperkecil dan dipencilkan.
Hanya kerna aku manusia pinggiran.

Dan kini segalanya tidak relevan dan kebodohan itu tiba - tiba mengembang seperti wap memenuhi angkasa raya negaraku, Malaysia.

Seandainya jasadku kaku hari ini dan diusung orang ke makam, aku rela dan terlalu bahagia kerana aku bukan pengampu dan penjilat terhormat.

Bangsaku mudah terpengaruh dalam dunia pseudo!


sekadar gambar hiasan

5 comments:

MyChoice Editor said...

cool, is it a song? Or poem?

Ash BAU said...

It's just voices from my head.

syukrina18 said...

nice!! your Inner Voice!! keep it up Ash!!

Ash BAU said...

Terima Kaseh.

Hanya sebuah pandangan dari lensa gelemancaku yang terperap lama di dalam otak.

Leftenun Ciput said...

your voice from your head is very-very good