Tuesday, September 2, 2008

宣言しなさい manifesto!!


MANIFESTO – BAU

DIDEPAN KITA ADA JALAN
JALAN KE LALUAN KECEMASAN
TAPI MENGAPA MASIH ADA
ORANG CELIK MACAM ORANG GILA

KECEWA DIRI SENDIRI KERING GUSI
TAHU MALU MASIH BERDIAMKAN GIGI

MANIFESTO..(2X)
MANIFESTO DIRI
MANIFESTO..(2X)
MANIFESTO DIRI

BANYAK SUDAH BANGSA MENGATA
SEHINGGA KE PERHIMPUNAN AGUNG KITA
ATAS DASAR APA KITA PERCAYA
TAK AKAN MELAYU HILANG DIDUNIA?

MAHU TOLONG ORANG SERIK DAH MENOLONG
TAPI SENDIRI HANYA TAHU MELOLONG

REPEAT CHORUS

MENTERA MUZIKALNYA
ANGGAP AKU INGIN TOLONG BANGSA
JIKA TERASA PEDAS AMPUNKANLAH DOSA

JATUH BANGUN KITA DITENTUNYA
JATUH BANGUN KITA YANG MERASA
JATUH BANGUN KITA DITENTUNYA
JATUH BANGUN KITA YANG MERASA


MUSIC & WORDS : ASH BAU

Lagu & Lirik ini dicipta pada tahun 2006. Ketika itu Zaman Tun Mahathir sudah bersara. Sebagai anak Malaysia yang lahir pada zaman "Tun Mahathir", saya berani berkata bukan hanya saya seorang saja yang merasakan kehilangannya, malah saya percaya hampir seluruh rakyat Malaysia tidak kira warna kulit turut merasainya. Tun Dr Mahathir Mohamad bagaikan bapa kepada rakyat Malaysia. Tak semudah itu jasanya dilupakan walaupun ada pihak yang bermati-matian cuba menafikannya..Sebagai rakyat, sudah tentu perasaan cemas muncul ketika beliau meletakkan jawatan. Bermacam - macam persoalan timbul di lubuk hati, bolehkah Dato Seri Abdullah Ahmad Badawi meneruskan wawasan 2020? Bagaimana pula dengan ekonomi negara? Bolehkah ia stabil seperti sebelumnya? Bagaimana pula dengan imej Malaysia dimata dunia? Bolehkah penggantinya selantang suaranya? Mampukah penggantinya membuat pilihan yang bijak untuk keamanan rakyatnya? Saya percaya seluruh rakyat Malaysia berfikiran sedemikian ketika itu. Atas dasar ini, saya mengambil inisiatif untuk mencipta sebuah lagu secara amnya untuk orang melayu agar jangan leka dan terus berusaha untuk memajukan diri sendiri setanding dengan bangsa bangsa yang lain. Bukankah itu salah satu amanat Tun untuk kita? Sekarang ini pun sudah nampak
mimpi ngeri hampir menjadi kenyataan..Anda boleh mendengar lagu ini di www.myspace.com/baufc

P/S : Kenapa kerajaan Malaysia tidak melantik Tun Mahathir sebagai Penasihat untuk negara seperti yang dilakukan oleh Singapura terhadap Lee Kuan Yew? Tak sangka orang Melayu masih
"mudah lupa".. Nak tunggu sampai MALAYSIA jadi CHINESSIA ke? mereka pun dah semakin hilang hormat kepada kita..

1 comment:

shafiq said...

hidup Tun..dun worry Tun kami tak kan melupakan mu...